oleh

6 Strategi Menghilangkan Rasa Malu Selama Wawancara

-Nasional-312 views

CMCZONE.COM – Menjadi seorang jurnalis berarti siap untuk berbicara kepada orang asing, itu berarti berani membangun suatu komunikasi secara langsung atau pun melalui telepon tidak lain mengajukan pertanyaan kepada setiap orang, baik itu seorang praktis politisi atau tokoh masyarakat.

Ada beberapa strategi yang anda harus dilakukan agar membuang rasa malu saat melakukan wawancara. Adapun hal yang harus anda lakukan sebagai berikut ;

1. Gunakan pekerjaan anda sebagai baju besi

Sebagai seorang jurnalis harus mempunyai tanggung jawab profesional terutama hal dalam berbicara dengan orang lain, tidak lain mengajukan sebuah pertanyaan yang menyelidik, guna mendapatkan informasi anda butuhkan untuk memberi tahu ke publik. jika anda malu, mungkin takut apa yang akan di katakan orang ketika anda mencoba berbicara dengan mereka, atau anda mungkin berpikir mereka akan bertanya-tanya apakah anda akan di beri hak untuk bertanya ? Peran anda sebagai wartawan jelas sudah memberi anda izin itu.

2. Biarkan rasa ingin tahu anda mengalahkan kecemasan anda

Jika anda seorang wartawan kemungkinan besar anda adalah seseorang yang ingin selalu tahu. bahkan jika anda khawatir berbicara dengan orang asing, kemungkinan anda terdorong untuk mencari tahu siapa orang tersebut dan latar belakangnya.

Biarkan keinginan anda untuk mengajukan pertanyaan mengalahkan rasa malu anda. Sekali lagi, peran anda sebagai jurnalis memberi anda izin untuk bertanya kepada Polisi, legislator, dan warga negara biasa. Mungkin hal aneh jika orang asing mulai mengajukan suatu pertanyaan kepada mereka, tetapi jika anda mengeluarkan pena dan notebook serta memberi mereka kartu Identitas anda, mereka biasanya akan menerima bahwa itu adalah tugas anda untuk memeriksanya.

3. Lakukan pekerjaan persiapan untuk memberi diri anda kepercayaan diri

Penting bagi setiap jurnalis untuk mengerjakan pekerjaan lain di rumah sebelum mengangkat telepon atau menemui narasumber. tetapi bagi wartawan pemalu, ini bahkan lebih penting, karena ada dua alasan. Satu, itu memberi anda catatan yang dapat anda ikuti, sehingga anda tidak terburu-buru dalam mengajukan pertanyaan ketika anda gugup. dua, memberi anda kepercayaan diri dalam pengetahuan anda tentang subjek dan dalam pertanyaan yang telah anda siapkan dan kepercayaan diri adalah penangkal yang baik untuk rasa malu.

Sebelum setiap wawancara, teliti topik yang dihadapi, serta orang yang anda tanyai. munculkan daftar pertanyaan dan ajukan pertanyaan itu di depan anda ketika anda pergi ke wawancara. sekalipun pembicaraan tidak berjalan dengan baik, anda akhir dengan mengajukan pertanyaan yang tidak ada dalam daftar, anda selalu dapat kembali ke apa yang sudah anda persiapkan.

Akan ada saat-saat ketika anda harus mewawancarai seseorang tanpa persiapan sebelumnya, terutama ketika berita berhenti. Meski begitu, anda dapat membuat catatan terlebih dahulu, bagaimana anda akan memperkenalkan diri, dan satu atau dua pertanyaan awal. Latih mereka di kepala anda saat anda mendekati subjek itu akan mengalihkan anda dari rasa kegugupan.

4. Angkat telepon sebelum anda keluar

Banyak jurnalis yang suka menunda-nunda pekerjaan. Ini terutama berita buruk bagi wartawan pemalu yang menolak prospek sumber panggilan dingin. semakin lama anda duduk menatap telepon dan membayangkan semua cara bagaimana cara wawancara malah bisa menjadi sangat salah, semakin anda akan menjadi takut.

Wartawan yang pemalu memiliki hantu sendiri, alih-alih duduk dan resah, angkat telepon dan lakukan panggilan begitu pertanyaan anda siap. mereka akan menjawab dan anda akan dipaksa untuk berbicara, mengalihkan anda dari kecemasan atau anda akan mendapatkan pesan suara mereka, di mana anda bisa berlatih memperkenalkan diri kepada “asisten digital” mereka (yang tidak akan menghakimi Anda, saya janji).

5. Ingat bahwa wartawan membuat orang gugup

Banyak orang dari warga acak-acakan hingga politisi yang berpengalaman lebih suka mendapatkan saluran telpon dari pada berbicara langsung dengan seorang wartawan. Seperti di sebutkan Edward Bulwer Lytton berkata, “pena itu lebih kuat dari pada pedang.” Para penulis memiliki kekuatan untuk mengambil komentar santai dan mencatatnya untuk anak cucunya.

Anda dapat melihat tatapan mata mereka ketika anda mencoba mendekati, pena dan notepad di tangan anda. mereka khawatir tentang apa yang akan anda catat dan apa yang akan anda tulis tentang mereka nanti. Jadi, jika anda gugup mengajukan pertanyaan kepada mereka, ingat anda mungkin bukan satu-satunya orang yang memiliki kupu-kupu di perut anda.

6. Teruslah berlatih & temukan cara untuk tumbuh

Penelitian menunjukkan bahwa otak kita adalah plastik semakin banyak kita melakukan sesuatu, semakin mudah didapat. Hal yang sama berlaku untuk mengatasi rasa malu. pikirkan dalam hal statistik semakin banyak wawancara yang anda lakukan, semakin banyak kesuksesan yang nantinya anda miliki dan semakin kecil kemungkinan kegagalan akan terlihat.

Saat memulai, mencari mentor atau rekan di ruang redaksi yang ahli dalam wawancara. Maka tanyakan apakah mereka dapat menawarkan tip, atau apakah anda dapat mendengarkan saat mereka menggunakan telepon. Perhatikan bagaimana mereka memperkenalkan diri, mengajukan pertanyaan dan mengajukan pertanyaan baru dengan cepat.

Kemudian, saatnya untuk menerapkan pendidikan anda. tentu, anda akan mengalami beberapa kegagalan, tetapi anda akan tahu bahwa ketakutan anda akan kegagalan terus-menerus tidak berdasar. dengan waktu dan pengulangan, bahkan wartawan yang gigih nantinya akan bisa merasa sedikit seperti Nadja Shihab.

Editor : H.R
Sumber (www.poynter.org)

Komentar

Berita Lainnya