oleh

Gelar Press Realese, Polresta Pekanbaru Ungkap Penyitaan Ribuan Miras dan Narkoba

Pekanbaru ( cMczone.com )  – Polresta Pekanbaru menggelar press realese giat Cipta Kondisi KRYD (Kegiatan Rutin Yang Ditingkatkan) di wilayah hukum Polresta Pekanbaru dan Polsek jajaran Polresta Pekanbaru dan pengungkapan kasus Narkoba. Pada selasa (17/12/2019) sore sekira pukul 16.00 Wib. Bertempat di lobby Mapolresta Pekanbaru.

Press realese ini dipimpin langsung oleh *Kapolresta AKBP H Nandang Mu’min Wijaya SIK MH* yang didampingi Wakapolresta AKBP. Yusuf Rahmanto SH SIK, Kasat Narkoba Kompol Dedy Herman SIK serta Kasat Reskrim AKP. Awaludin Syam SIK.

Kapolresta AKBP. H Nandang dalam press realese mengatakan kegiatan KYRD ini dilakukan guna menimalisir tindak kejahatan menjelang Natal & Tahun Baru 2020 guna meningkatkan khamtibmas yang lebih aman di Pekanbaru, terutama terkait peredaran miras oplosan dan penjualan miras tanpa izin.” Tutur Kapolresta.

Dikatakannya lagi, sasaran kegiatan ini adalah Narkoba, Miras (Minuman Keras), Senjata Api (Senpi), Senjata Tajam (Sajam) dan Premanisme. Dimana sasaran tempat yaitu daerah – daerah rawan kriminal dan juga cafe/warung remang – remang yang ada dipekanbaru.” Ujar Kapolresta.

Baca Juga :   Panel PJU Electricity Madani Solusi Terbaru Tekan Penurunan Tagihan Lampu Jalan .

Dijelaskan Kapolresta, dari giat Polresta Pekanbaru dan jajaran Polsek dari tanggal 10 Desember sampai dengan sekarang 17 Desember 2019 dapat mengamankan Barang Bukti (BB) sebanyak 3154 Botol Miras .” Ungkapnya.

Lanjut Kapolresta, dari total 3154 BB miras ini dihasilkan juga dari tiap tiap Polsek yang ada di Pekanbaru yaitu Polsek Kota 40 botol miras, Polsek Lima Puluh 289 botol miras, Polsek Tenayan Raya 135 botol miras, Polsek Bukit Raya 71 botol miras, Polsek Tampan 258 botol miras, Polsek Sukajadi 364 botol miras, Polsek Senapelan 417 botol miras, Polsek Rumbai Pesisir 38 botol miras, Polsek Rumbai 135 botol miras, Polsek Payung Sekaki 105 botol miras, Polsek SKP 5 botol miras serta 25 liter Tuak, Serta Polresta Pekanbaru 1297 botol miras.” Tambahnya.

AKBP Nandang yang menjabat sebagai pimpinan di Polresta Pekanbaru mengatakan ini adalah bentuk serius Polresta, kita tidak segan segan untuk menindak ataupun menyita yang menyalahi aturan. Agar terciptanya situasi kamtibmas yang kondusif serta memberikan keamanan dan kenyamanan bagi warga kota Pekanbaru. “Tegas AKBP Nandang.

Baca Juga :   Dari Tarempa Pangkoarmada I Kunjungi Tanjungpinang

Dirinya juga menghimbau kepada kedai – kedai untuk tidak memperdagangkan Miras, dan juga menghimbau masyarakat untuk tidak mengkomsumsi minuman keras yang dapat membahayakan kesehatan tubuh dan pada akhirnya juga bisa melakukan tindakan kriminal.” Tutupnya.

Sementara itu ditempat yang sama Kapolresta juga mengungkap tertangkapnya pengedar Narkoba jenis Sabu dengan total berat 2049,9 Gram (2 Kg). Pada hari Jumat (6/12/19) sekira jam 21.00 Wib, disalah satu Hotel yang berada di Pekanbaru (TKP, red) Jl. Sudirman, Kec. Bukit Raya Pekanbaru.

Dijelaskan Kapolresta, pada hari Jumat (6/12/19) sekira jam 21.00 Wib berdasarkan informasi dari masyarakat bahwa akan terjadi peredaran gelap Narkotika jenis sabu di TKP, sekira pukul 21.00 WIB tim Opsnal Sat Res Narkoba Polresta Pekanbaru yang dipimpin oleh Kanit Opsnal Sat Res Narkoba Polresta Pekanbaru Iptu Noki Loviko, SH, MH melakukan penyelidikan.” Jelas Kapolresta.

Baca Juga :   Cegah Covid-19, Prajurit dan PNS Lantamal IV "Disemprot" Cairan Disinfektan

Dari hasil pengembangan penyelidikan dilakukanlah penangkapan terhadap tersangka AR di TKP Jln. Sudirman Kec. Bukit Raya Pekanbaru. Dari hasil penggeledahan di TKP ditemukan 5 paket yang diduga narkotika jenis sabu terdiri dari 4 paket besar dan 1 paket sedang, yang berada dalam penguasaan AR.” Tuturnya.

Saat dilakukan introgasi terhadap AR, tersangka mengakui barang bukti narkotika jenis sabu tersebut didapat dari seorang laki-laki berinisial Andi dan Ivan (DPO).” Tutur Kapolresta AKBP. Nandang

Dan untuk tersangka AR dikenakan pasal 112 ayat (2) dan pasal 114 ayat (2) UU No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman pidana mati, seumur hidup dan minimal 5 Tahun Penjara.” Ujarnya

Selanjutnya pelaku dan barang bukti dibawa ke Polresta Pekanbaru guna proses hukum lebih lanjut.

*Humas Polresta Pekanbaru*

Loading...

Komentar

Berita Lainnya