oleh

RSU Nurdin Hamzah Tanjabtim, Dokter Spesialis Anak di Hendle Dokter Umum

Tanjabtim, (cMczone.com) – Kosongnya dokter spesialis anak di Rumah Sakit Umum (RSU) Nurdin Hamzah Kabupaten Tanjung Jabung Timur ditanggapi oleh Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan, dr Affandi Amran. Ketika dikonfirmasi oleh awak media di ruang kerjanya, Ia mengatakan bahwa dokter spesialis anak terakhir bertugas pada bulan Juli 2019 lalu.

“Terakhir kita dapat dari kemenkes di bulan juli 2019. Kontraknya hanya setahun,” katanya, Senin (25/02/2020)

Ia mengaku, jika dari pegawai negeri sipil (PNS), pihaknya tidak memiliki dokter spesialis anak. Dan untuk menghadirkan dokter tersebut, khususnya di RSU Nurdin Hamzah tidaklah mudah.

Menurutnya, pihak RSU Nurdin Hamzah bisa medatangkan dokter yang berasal dari tiga sumber. Yaitu bisa dari PNS, bisa dengan kontrak dan bisa melalui program kementrian kesehatan (Kemenkes).

Baca Juga :   Kompolnas RI Kunjungi Markas Besar Kepolisian Kanada

“Kalau dari PNS kita memang tidak memiliki spesialis anak. Spesialis ini sudah susah kita mendapatkan. Kita sudah berapa kali mengajukan supaya dapat,” terangnya.

“Kita sudah memberikan tempat, kita sudah menyiapkan uang sebesar lima belas juta untuk jasa profesinya,” tambahnya.

Sehingga, lanjut Affandi, untuk mengatasi hal tersebut, penanganan terkait pengobatan yang membutuhkan dokter spesialis anak akan dihandle oleh dokter umum seperti dulu lagi.

“Di handle oleh dokter umum, kembali seperti dulu lagi. Kalau tidak mampu dokter umum dan butuh penanganan lebih lanjut langsung kita rujuk ke Jambi,” katanya.

Sementara, Ia mengatakan persentase maksimal pasien anak yang dirujuk kerumah sakit lain tidak lebih dari 30 persen. Dan rata-rata pasien anak yang berobat ke RSU Nurdin Hamzah karena demam.

Baca Juga :   Kapolres Pelalawan Pimpin Apel Konsolidasi Operasi Ketupat Muara Takus 2019

“Kalau persentase maksimal yang dirujuk itu paling 30 persen. Anak-anak itukan paling kebanyakan demam.

Kemudian Ia juga menyebut, pada prinsipnya, para dokter itu mempelajari seluruh ilmu, baik dokter umum atau dokter spesialis.

“Dokter spesialis itu awalnya dokter umum juga. Sama seperti yang lain, mereka belajar posisi normalnya, abnormalnya, terapinya, pemeriksaannya. Prinsipnya untuk penanganan simtomatis insha allah dokter sudah siap, tidak perlu cemas,” pungkasnya. (sahrul)

Loading...

Komentar

Berita Lainnya