oleh

Rumput Laut Batam Diekspor Sampai Negeri Tirai Bambu

Batam, (cMczone.com)-Perusahaan di Kota Batam mengekspor 53 ton rumput laut kering ke Cina, Rabu (4/3/2020). Pelepasan ekspor senilai Rp.159 juta itu dihadiri langsung oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Republik IndonesiaI, Edhy Prabowo.

Edhy mengatakan, ekspor produk kelautan ini tidak mengalami kendala, meski virus corona sedang melanda sejumlah wilayah di negeri tirai bambu tersebut. Karena berdasarkan informasi pemilik perusahaan, daerah tujuan pengiriman tidak termasuk zona merah virus corona.

“Alhamdulillah tidak ada kesulitan dan ekspor terus berjalan,” ujar Edhy.

Rumput laut kering yang diekspor ini merupakan hasil produksi PT. Kencana Bumi Sukses. Dalam sebulan, perusahaan ini bisa menghasilkan 200 ton rumput laut kering.

Baca Juga :   Biografi Rusdi Bromi | Aktivis Jalanan Menuju Gedung Parlemen

Selain ke Cina, hasil produksinya juga diekspor ke Vietnam dan Singapura. Sepanjang Tahun 2019 lalu, total ekspornya mencapai 1.371 ton dengan nilai Rp.4,48 miliar.

Pada kesempatan tersebut, Edhy juga mengapresiasi langkah Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) yang menjemput bola ke pelaku usaha. Sehingga proses ekspor rumput laut kering ini menjadi lebih mudah.

“Tadinya rumput laut ini enggak laku. Tapi sejak ada usaha rumput laut kering, masyarakat mulai tertarik mencari rumput laut. Ini belum dibudidaya sudah bisa ekspor. Apalagi jika sudah dibudidaya,” tuturnya.

Menurut Edhy, rumput laut di Kota Batam sangat potensial dikembangkan menjadi komoditas budidaya. Potensinya mencapai 5.000 ton, namun yang termanfaatkan baru 2 persen. Sehingga ia mendorong masyarakat dan Pemerintah Daerah agar dapat memaksimalkan potensi yang ada.

Baca Juga :   Kapolres Tanjab Timur Pimpin Apel Konsolidasi Operasi Ketupat 2019

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) juga akan membuat terobosan guna mempermudah proses budidaya di tengah masyarakat. Sehingga perputaran ekonomi berjalan maksimal dan penghasilan masyarakat dapat meningkat.

“Seluruh Kedirjenan KKP, saya minta segera melakukan terobosan-terobosan yang hasilnya sampai ke masyarakat. Turun langsung, tanya masalahnya apa, lalu cari jalan keluarnya. Kenapa? Yang kita inginkan adalah pertumbuhan ekonomi. Kelautan dan Perikanan punya potensi luas dan besar untuk mendorong pertumbuhan ekonomi,” kata dia.

“Kota Batam, Kepulauan Riau secara umum punya potensi luar biasa ini yang harus kita sadari bahwa disinilah peluang kita untuk menghasilkan terobosan,” Edhy.

Laporan: Budi Adriansyah/MC Batam

Loading...

Komentar

Berita Lainnya