oleh

Isdianto Serahkan Insentif dan Piagam Penghargaan untuk Tim Medis Penanganan Covid-19

Tanjungpinang, (cMczone.com) – Pelaksana tugas (Plt) Gubernur Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), H. Isdianto, menyerahkan insentif beserta piagam penghargaan kepada dokter, perawat, tenaga kesehatan dan penunjang lainnya, dalam penanganan pasien Virus Corona (Covid-19), di Rumah Sakit Umum Provinsi (RSUP) Ahmad Tabib, bertempat di Gedung Daerah, Kota Tanjungpinang, Senin (30/3/2020).

Mengawali sambutannya, Isdianto mengucapkan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada para tenaga medis beserta tenaga kesehatan lainnya, atas kerja keras dan sumbangsihnya selama dalam kondisi tanggap darurat atas pandemi Covid-19 ini.

“Saya atas nama pemerintah dan seluruh masyarakat, mengucapkan terima kasih kepada tenaga medis dan tenaga penunjang lainnya, atas jasa bhakti yang diberikan untuk Kepri, jangan sampai surut melaksanan tugas, yakinlah virus ini akan segera berlalu,” ujar Isdianto.

Baca Juga :   Masrul - Julian Maju Dikancah Pilkada 2020, Dengan Visi Menuju Meranti Lebih Baik 

Untuk itu, Isdianto meminta seluruh tenaga medis, agar tetap semangat dalam menjalankan tugasnya, karena semangat yang datang dari para tenaga medis, tentu akan membuat Pemerintah Daerah beserta Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 juga ikut bersemangat.

“Kami semangat bekerja mengatasi pandemi corona ini, karena para tenaga medis di Kepri tetap semangat, sehingga semakin memotivasi, sembari kita terus berdoa agar Covid-19 ini segera hilang,” ujar Isdianto.

Meskipun hingga kini, kebutuhan kelengkapan seperti Alat Pelindung Diri (APD) belum sepenuhnya maksimal, pemerintah pun kata Isdianto, terus berusaha untuk mengatasinya.

“Sebanyak 2 ribu pcs telah tiba dari Pemerintah Pusat, nanti kami akan ajukan lagi sebanyak 10 ribu pcs,” tambah Isdianto.

Baca Juga :   Kapolres Kampar Pimpin Upacara Peringatan Hari Kebangkitan Nasional.

Sementara itu, Plt Direktur RSUD Raja Ahmad Tabib, dr Elviana Sandri, mengawali laporannya mengatakan, bahwa RSUD sendiri telah ditunjuk Kementerian Kesehatan sebagai salah satu RS rujukan. Hingga kini telah melayani sejumlah pasien sebanyak 29 orang.

“2 terkonfirmasi positif dan masih dirawat, sedangkan 17 orang yang dinyatakan negatif dan telah dipulangkan dalam kondisi sehat, namun kita juga terus memberikan edukasi serta pemantauan bersama Dinas Kesehatan,” kata Elviana.

Selain itu lanjut Elviana, RSUD juga telah menambah 1 ruangan lagi untuk menampung Pasien Dalam Pengawasan (PDP) beserta tenaga ahli juga telah disiapkan.

“Sedangkan bantuan Alat Pelindung Diri (APD), telah tiba, meskipun belum cukup, namun target kita dalam seminggu kedepan dapat tercukupi,” ujar Elviana.

Baca Juga :   Persatuan Satahi Duri Kurang Sepakat Pengerahan atau People Power Untuk Menyikapi Politik Pilpres.

Penerima Insentif sendiri dibagi kedalam 3 ring, yaitu: 1. Dokter Spesialis, Dokter Umum atau Perawat yang Bersentuhan langsung di dalam Ruang Isolasi; 2. Dokter Perawat lainnya yang berada di Labor yang menunjang dalam Pemeriksaan sebelum masuk keruang Isolasi.; dan 3. Tenaga Penunjang Lainnya.

Adapun besaran Insentif sendiri terbagi atas: Dokter sebesar Rp. 4.730.000 rata-rata perbulan, Perawat sebesar Rp. 2.750.000 rata-rata perbulan, Tenaga Penunjang Lainnya sebesar Rp 1.650.000 rata-rata perbulan.

Editor: Budi Adriansyah

Sumber: hms Kepri 

Komentar

Berita Lainnya