oleh

Ansar Ahmad : ASN Jadi Role Model Pencegahan Covid-19

Tanjungpinang, Kepri (cMczone.com) – Gubernur Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad, mendorong agar Aparatur Sipil Negara (ASN) dapat menjadi panutan atau role model bagi masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan dalam upaya meminimalisir penyebaran Covid-19.

Dalam berbagai kesempatan Ansar selalu mengingatkan ASN, agar selalu mematuhi protokol pencegahan Covid-19 sebagaimana anjuran maupun imbauan dari Pemerintah.

Dijelaskan Ansar, bahwa dalam penanganan Covid-19, ASN harus berada pada posisi terdepan dalam mengedukasi, menyosialisasikan dan mengaplikasikan protokol kesehatan tanpa jemu dan tak kenal lelah.

Walaupun program vaksin sudah berjalan. Apa lagi akhir-akhir ini terjadi peningkatan yang cukup signifikan jumlah masyarakat yang terpapar Covid-19 di Kepri.

“Jangan bosan untuk menyampaikan ke masyarakat bahaya Covid-19. Ini musuh bersama yang juga harus diperangi secara bersama. ASN kita minta, jangan berhenti membantu dalam sosialisasi dan edukasi ke masyarakat bahwa protokol kesehatan itu penting,” jelas Ansar, ketika menyoroti tentang angka Covid-19 di Kepri, Kamis (29/4/2021).

Baca Juga :   Walikota Batam Lantik Pengurus KPMKRY-KKB Periode 2019-2020

Menurut Ansar, salah satu contoh yang bisa ditunjukkan ASN sebagai ujung tombak dalam pencegahan penyebaran Covid-19 misalnya saat berada di tempat kerja hingga lingkungan tempat tinggalnya masing-masing.

Misalnya menyiapkan tempat cuci tangan dan membiasakan mencuci tangan menggunakan sabun dengan air mengalir, serta selalu menggunakan masker saat harus keluar rumah untuk keperluan tertentu.

Disampaikan Ansar, bahwa masa pandemi Covid-19 ini, menuntut untuk saling bekerjasama dan bergotong royong, agar kembali bangkit. ASN sebagai pelayan masyarakat harus mampu memberi teladan dan edukasi kepada masyarakat bawah.

“Pencegahan harus dimulai dari kehidupan pribadi. Banyak warga yang belum memahami hal itu. Mereka belum menganggap Covid ini berbahaya bagi kelangsungan bangsa ke depan. Untuk itulah kita jangan bosan untuk memberikan pemahaman kepada mereka,” kata Ansar.

Baca Juga :   Kapolres dan Walikota Tanjungpinang Minta Masyarakat Ikut Cegah Karhutla

Tiga hal penting yang sangat terpengaruh oleh Covid-19 , kata Ansar, diantaranya bidang kesehatan, perekonomian, dan sosial. Untuk itu pemerintah terus  melakukan penanganan dengan cepat dan tepat.

“Jika tidak, maka program Recovery Economi tidak akan berhasil. Banyak pencapaian yang kita raih kalau kita sehat dan kuat,” tegas mantan Bupati Bintan dua periode ini.

Sementara itu, menurut Ketua Harian Satuan Tugas Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Provinsi Kepri Arif Fadillah, bahwa sampai hari ini jumlah masyarakat yang terpapar Covid-19 se-Provinsi Kepri ada 10.942 orang atau ada penambahan 105 kasus baru untuk hari ini.

Dari jumlah itu, sebanyak 1.055 orang yg terkonfirmasi positif (9,64%), yang sudah sembuh 9.627 orang (87,98%) dan yang meninggal 260 orang (2,38%).

Baca Juga :   Berkunjung ke Polsek Tambelan, Kapolres Bintan Minta Personil Humanis

“Data terbaru kita, hari ini ada penambahan 105 kasus yang berasal dari Kota Batam 65 kasus, Tanjungpinang 29 kasus, Bintan sebanyak 2 kasus, 8 orang di Kabupaten Karimun dan 1 orang di Kabupaten Lingga. Sementara yang berhasil sembuh ada 43 orang. Mereka dari Kota Batam 18 orang, 21 orang dari Kota Tanjungpinang dan 4 orang di Kabupaten Bintan,” jelas Arif.

Sementara untuk angka kematian akibat Covid-19 untuk hari ini berjumlah 3 orang yang masing-masing dari Batam, Bintan dan Kabupaten Lingga.

Editor : Budi Adriansyah

Komentar

Berita Lainnya