oleh

Resmi Dilaporkan ke Propam Mabes Polri, Ini Jawaban Kasat Reskrim Polres Sarolangon Jambi

-Nasional-248 views

RIAU – Terkait pihak Polres Sarolangan Provinsi Jambi di laporkan kepada Propam Mabes Polri akan dugaan Penyalahgunaan wewenang dan ketidak Profesionalnya pihak Polres dalam menjalankan fungsi dan tugasnya sebagaimana bukti laporan yang telah diterima awak media dengan nomor surat laporan : SPSP2 /1775/VII/2019

Serta berdasarkan pejelasan yng telah diperoleh awak media dari DR Yudi Krismen US,SH.,MH, akan dugaan tebang pilih dalam Penerbitan pelaku PETI dengan membawa Preman ikut serta dalam penangkapan, melakukan penjarahan di pondok/bedeng milik Holil (57), serta pengerusakan barang-barang berupa : Sepeda Motor, pembakaran Donpeng, pipa paralon, serta gabang dan alat alat perlengkapan memasak lainnya seperti: kompor gas, periuk.

Iptu Bagus Faria Kasat Reskrim Polres Sarolangon Propinsi Jambi yang dihubungi Via Telp Seluler Pribadinya oleh awak media.Sabtu (20/07/2019) malam sekitar pukul 21.30 wib mempertanyakan kebenaran akan laporan pihak Polres dilaporkan kepada Propam Mabes Polri tertanggal 18 Juli 2019 kemarin.Meminta untuk langsung mengkroschek kepada pihak Advokat, dan jika benar dilaporkan tidak masalah.

” Hal wajar aja untuk orang koreksi, kalau memang kita salah ya di koreksi kalau tidak ada salah lebih baguskan.” jelas Iptu Bagus Faria Kasat Reskrim Polres Sarolangon Propinsi Jambi, yang dimintai keterangan jika benar akan laporan yang telah dilakukan pihak Advokat kepada Propam Mabes Polri

Sementara saat dimintai keterangan adanya penyalahgunaan wewenang pihak Polres dalam melakukan penangkapan terhadap Holi (57) yang didugakan pelaku PETI oleh Pihak Polres, ” Nggak ada…kalau itukan sah-sah aja kalau ada yang merasa dirugikan berfikiran itu, cuma kita kita tahun melakukan penindakan ditempat disitu juga jadi tidak masalah, silahkan saja.Biarkan team yang menilainya sendiri, apakah kita bersalah atau tidak yang kami sendiri berusaha untuk Profesional ” jawabnya

Kasat Reskrim Polres Sarolangon juga menjelaskan penangkapan Holil (57) merupakan yang didugakan Pelaku PETI yang telah ditangkap hampir 3 (Tiga) minggu lalu yang sudah diamankan dan kita telah menerbitkan DPO (Daftar Pencari Orang) yang diperkirakan kurang lebih 5 orang yang diduga sebagai pelaku PETI (Penambang Emas Ilegal).

Penangkapan pelaku PETI yang sudah kita lakukan saat ini seperti halnya Holi (57), akan kita kenakan Pidana Pasal 158 Undang-Undang Tentang Minerba itu Penambangan Emas Tanpa Izin Usaha Penambangan dengan Pidana Maksimal 10 Tahun Penjara

” Jadi kita tidak ada masalah, itu memang setiap tahun Polres kita ditarget setiap tahun adanya penangkapan terhadap pelaku PETI memang dari Mabes Polri sendiri terus ke Polda dan Polda menargetkan kita harus ada penangkapan penengakkan hukum terkait PETI.” tambahnya

Pihak Polres sudah sering memberikan sosialisasi dan himbauan akan pelaksanaan Penambang Emas (PETI), sejak dirinya masih Kanit Buser 2013,2014 dan 2015 lalu melalui Kecamatan, Kepala Desa, Polsek dan Babinkamtibmas

Penambang Emas Ilegal (PETI) khususnya di Bathin Delapan setiap tahunnya selalu kita ingatkan tanpa tendensi apapun, dengan harapan pelaku PETI memiliki kesadaran kalau apa yang dilakukan dilarang aturan hukum yang berlaku dan dampaknya dapat merusak lingkungan hingga sungai sangat keruh

” Kalau memang ada yang lain mengatakan kenapa pelaku PETI lainnya tidak ditangkap ?, mungkin kita faktor Kamtibmas, faktor kondisi wilayah perlu kita perhatikan demi untuk keamanan anggota kita agar tidak terjadi benturan.” tutup Iptu Bagus Faria Kasat Reskrim Polres Sarolangon Propinsi Jambi pada awak media

Sementara Kapolres Sarolangon Propinsi Jambi hingga berita ini dipublikasikan, belum dapat dimintai keterangan. (*/Red)

Komentar

Berita Lainnya