Di Depan Gedung DPRD Tanjabtim Dedi Saputra Bacakan Puisi” Dewan Mati atau Sunyi”

Tanjabtim,(cMczone.com) – Dalam aksi gerakan Reformasi Daerah Tanjab Timur(GARDA) para peserta aksi melakukan penyegelan Gedung DPRD Tanjab Timur dengan tulisan” Gedung Rakyat disegel Rakyat”.

Namun dalam orasi tersebut ada yang menarik perhatian, yaitu saat Dedi Saputra selaku pimpinan aksi Gerakan reformasi daerah membacakan sebuah puisi karyanya sendiri yang berjudul” Dewan Mati Dalam Sunyi”.

“Dewan Mati Dalam Sunyi”

Wahai Dewan.

Riuh dan lantang suaramu
Tak terdengar bahkan membisu
Kursi dan meja hanya teman sejatimu
Sementara rakyat hanya simbolismu

Ketidakadilan kian menghujam
Rakyat tak tau dimana berujar
Para dewan bungkam dalam ketakutan
Sungguh mereka hanyalah titisan golongan
Bukan atas nama “suara rakyat suara tuhan”

Baca Juga :   Diduga Ada Permainan Transportir BBM Subsidi Antara PT.Alfaris Dan PT. Patraniaga

Wahai Dewan.

Gedung nan megah bak keranda
Kursi dan meja hanya sebagai kereta
Rakyat kau biarkan menderita
Ditengah keresahan merajalela

Wahai Dewan

Kau mati dalam suasana sunyi
Dirimu bak Kereta mati yang ditinggal pedati
Rakyat sudah tidak percaya lagi
Semoga engkau tenang dialam yang abadi

Wahai Dewan

Nikmati alam gedungmu nan megah dan mewah
Ketawa dan bercanda sesama anggota
Biarkan kami menonton tingkahmu lewat jendela.

Wahai Dewan

Selamat jalan para dewan
Engkau telah mati dalam kesunyian
Suara rakyat adalah suara tuhan hanya semboyan,
Nyatanya rakyat datang untuk melakukan penyegelan,

Wahai Dewan

kami sudah bosan, tenanglah dalam keabadian kalian
Kami sudah percaya
Kalian mati dalam kesunyian.

Baca Juga :   Terkait Covid-19, Kapolres Tanjungpinang Akan Tindak Tegas Penyebar Hoax

Oleh: Dedi Saputra( Ketua Tim Gerakan Reformasi Daerah). (Ridwan)