Berita  

Dilla Sebut Romi Mentor Sekaligus Inspirator

cMczone.com – Heboh soal dukungan Romi Hariyanto di Pilkada Tanjung Jabung Timur. Bupati sekaligus ketua DPD PAN itu disebut lebih mendukung Dilla Hikmah Sari atau Dilla Hich dari pada politisi PAN lainnya Zumi Laza.

Menanggapi pemberitaan soal dukungan Romi kepadanya Dilla Hich tak menepis. Namun ia tak mau membahas secara gamblang soal peta dukungan.

Bagi Dilla semua masyarakat Tanjabtim apalagi para tokoh dan simpul – simpul pemilih tentu sudah mengetahui apa yang terjadi hari ini di lapangan. Dilla menyebut kedekatannya dengan Romi bukan rahasia.

Meski pernah berdarah – darah melawan Romi tidak lantas membuat silaturrahmi keduanya terputus. Dilla adalah rival tunggal Romi di Pilkada 2015 silam.

Baca Juga :   Jalan Desa Sogo Sulit Untuk Dilalui, Masarakat Minta Dinas Terkait Untuk Perbaiki

“Saya dan Bang Romi sama – sama tumbuh dan dibesarkan di keluarga kampung, jadi kami memang menempatkan silaturrahmi di atas kepentingan lain apalagi sekedar kepentingan politik,”kata Dilla dihubungi Jumat 31 Mei 2024.

Karena itu Dilla meyakinkan seberapapun kerasnya pertempuran dahulu, Romi adalah Abang bagi Dilla meski seandainya Romi mendukung yang lain di Pilkada kali ini.

“Bang Romi itu mentor saya selain Bapak Abdullah Hich. Gaya kepemimpinan mereka menginspirasi saya dan akan saya terapkan kombinasi keduanya saat saya diberi amanah memimpin Tanjabtim,” kata Dilla mantap.

Menurut Dilla betul sekali bahwa semua penilaian akhir ada di masyarakat selaku pemilih. Namun Dilla juga mengingatkan bahwa masyarakat Tanjabtim saat ini sudah sangat cerdas. Abdullah Hich dan Romi, menurut wakil ketua DPD PAN Tanjabtim Itu adalah sosok yang bekerja rill untuk kepentingan masyarakat. Bahkan gaya merakyat Abdullah Hich dan Romi disebut Dilla sebagai wujud yang apa adanya, bukan pencitraan.

Baca Juga :   Pemerintah kota Pakumbuh Upacara Peringatan Hari Lahir Pancasila di Aula Ngalau Indah

“Pak Abdullah Hich itu dua periode bersama masyarakat begitu juga Bang Romi, jadi saya yakin masyarakat bisa menilai lah bahwa keduanya memang bagian rill masyarakat, bukan pencitraan lain di depan lain aslinya,” ungkap Dilla tersenyum.

Dilla mengisahkan saat dahulu selesai Pilkada 2015 tak seorangpun loyalis Abdullah Hich di pemerintahan yang nonjob. Semua dirangkul Romi bersama – sama menjalankan pemerintahan. Bahkan Romi begitu sering berkoordinasi dengan Abdullah Hich sebagai seniornya.

“Selesai Pilkada semua kembali normal. Pak Abdullah Hich, saya dan Bang Romi sepakat bahwa kepentingan masyarakat lebih utama, padahal Pilkadanya sendiri boleh dibilang Pilkada paling keras pertempurannya sepanjang Tanjabtim berdiri,” pungkas Dilla. “Bang Romi itu jauh dari sifat pendendam apalagi kalau kita bicara soal balas budi, tapi tentu tak elok kita buka di sini,” tambahnya. (One)