News  

Ansar Ahmad Dikukuhkan sebagai Anggota Kehormatan MW KAHMI Kepri

Tanjungpinang, cMczone.com– Gubernur Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Ansar Ahmad mengungkapkan, bahwa KAHMI dan FORHATI yang notabenenya diisi oleh intelektual muda islam, harus tampil sebagai perekat kebhinekaan dan kemajemukan yang ada di negara kesatuan ini.

Dan dapat berbaur dengan menyerap berbagai aspirasi masyarakat, serta tanggap terhadap perkembangan kehidupan agama dan sosial masyarakat, agar bisa berjalan searah dalam satu tujuan pembangunan daerah

“Untuk itu, sebagai bagian dari insan cendekiawan, seyogyanya alumni HMI tidak lagi berpikir secara linear, tetapi secara lateral untuk bisa melakukan terobosan-terobosan yang mempercepat terwujudnya cita-cita bangsa, keadilan dan kemakmuran bersama,” kata Ansar, pada Pelantikan Pengurus Majelis Wilayah KAHMI (Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam) dan FORHATI (Forum Alumni HMI Wati) Provinsi Kepri Periode 2021-2026, di Hotel Aston, Kota Tanjungpinang, Rabu (16/2/2022).

Baca Juga :   Ansar Ahmad Siap Kolaborasi dengan IPB Wujudkan Desa Berkekuatan Ekonomi dan Berbasis Ekspor

Acara yang bertema “Bersinergi Mewujudkan Pemilu Berintegritas untuk Kesejahteraan Masyarakat” ini dihadiri oleh Mantan Gubernur Provinsi Kepri yang juga Penasehat MW KAHMI Kepri Ismeth Abdullah beserta Ibu, Majelis Nasional KAHMI Laca Muhammad dan Ayunda Suhartini, Forkopimda Kepri atau yang mewakili, Bupati/Walikota se-Kepri atau yang mewakili, pimpinan universitas se-Kepri atau yang mewakili, Ketua MUI Kepri Bambang Maryono, Pj Sekdaprov Kepri Eko Sumbaryadi, Staf Khusus Gubernur Kepri Nazaruddin, dan Kaban Kesbangpol Kepri Lamidi.

Pada saat itu, Suryadi dilantik sebagai Ketum MW KAHMI Kepri dan Afitrsi Susanti sebagai Ketua Umum MW Forhati Kepri. Ansar juga dikukuhkan sebagai Anggota Kehormatan MW KAHMI Kepri.

Ansar dalam sambutannya menyampaikan, sebagaimana diketahui jauh sebelum Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) lahir, bangsa Indonesia sudah menjadi bangsa yang majemuk.

Baca Juga :   Tito-Ansar Berkunjung ke Pulau Karang Singa

Di dalam kemajemukan itulah, segenap komponen bangsa memiliki cita-cita dan mimpi yang sama untuk membangun NKRI demi mewujudkan kesejahteraan yang sama dan berkeadilan.

“Sila ke-5 Pancasila penting untuk digaris bawahi dan diingat oleh semua anak bangsa, karena tanpa “Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia” nasib NKRI bukan tak mungkin akan mengikuti jejak negara Uni Soviet atau Yugoslavia yang kini telah menjadi kenangan sejarah dunia,” ujar Ansar.

Ansar menambahkan, satu hal yang penting untuk diingat adalah bahwa yang menyatukan semua dalam KAHMI adalah identitas keislaman.

Profesi-profesi yang beragam, memiliki chemistry atau ikatan batin yang sama, yakni bahwa semua memiliki nilai-nilai agama yang sama yang harus menjadi panduan hidup sebagai orang yang beragama, yakni Islam.

“Sekadar untuk diingat kembali, tujuan utama lahirnya HMI (KAHMI) selain untuk mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia dan mempertinggi derajat Rakyat Indonesia, juga untuk menegakkan dan mengembangkan ajaran agama Islam,” imbuh Ansar.

Baca Juga :   Tinjau Kesiapan Bandara dan Pelabuhan, Ansar Ahmad Pastikan Mudik di Kepri Aman dan Lancar

Ansar berharap, melalui pelantikan akan muncul golongan muda, baik pemuda maupun pemudi Kepri  yang mampu memimpin serta memberi kontribusi nyata terdapat pembangunan Provinsi Kepri, baik secara langsung maupun tidak langsung melalui program-program kerjanya.

“Untuk itu, yang sangat dibutuhkan adalah adanya kesamaan langkah, semangat, soliditas dan sinergi yang kuat antar anggota KAHMI. Hal yang sama seyogyanya juga perlu kita jalin dengan komponen-komponen bangsa lainnya, apapun agamanya sebagai bagian dari anak bangsa yang mempersatukan kita sebagai saudara sebangsa. KAHMI harus tampil sebagai garda terdepan menjadi perekat soliditas dan sinergitas bangsa,” tutup Ansar.

Editor: Budi Adriansyah